Tanaman Karnivora, Pemakan Serangga

Tanaman karnivora, kadang-kadang disebut tanaman pemakan daging atau serangga, adalah tumbuhan yang secara khusus beradaptasi untuk menangkap dan kemudian mencerna serangga atau hewan lain dengan cara mengembangkan perangkap. Meskipun tanaman karnivora memang termasuk spesies predator yang menjebak, membunuh dan mencerna korban hewan, tidak ada yang “makan manusia.” Bertentangan dengan beberapa film sci-fi, tidak ada tanaman karnivora yang mampu menjebak orang. Beberapa tanaman pitcher tropis mungkin cukup besar untuk menjebak amfibi kecil, tetapi umumnya diet mereka terutama serangga.

Semua tanaman karnivora dapat ditemukan di daerah yang tanahnya memiliki sangat sedikit nutrisi. Tanaman yang menarik ini dikategorikan sebagai tanaman pemakan daging karena mereka menjebak serangga dan arthropoda, menghasilkan jus pencernaan, melarutkan mangsa dan memperoleh sebagian besar nutrisi dari proses ini. Mekanisme perangkap yang mencolok selalu merupakan modifikasi dari daun tanaman ini. Berbagai mekanisme perangkap ada dan ditetapkan sebagai aktif atau pasif berdasarkan apakah mereka bergerak untuk menangkap mangsa.

  1. Perangkap lubang: seperti yang ditemukan ditanaman pitcher, adalah salah satu jenis perangkap yang paling umum dan menggunakan daun berlubang dan berongga yang berisi cairan untuk mengumpulkan dan mencerna mangsa secara pasif.
  2. Perangkap flypaper baik aktif atau pasif dan memiliki lendir yang lengket, baik langsung di permukaan daun (butterworts) atau pada rambut berujung kelenjar (sundews), untuk menangkap mangsanya.
  3. Perangkap sekejap, seperti perangkap Venus ( Dionaea muscipula ), menggunakan gerakan daun cepat untuk secara aktif menjerat serangga.
  4. Perangkap kandung kemih hanya ditemukan ditanaman bladderwort (genus Utricularia) dan aktif mengisap organisme kecil menggunakan vakum parsial .
  5. Perangkap lobster-pot, ditemukan terutama ditanaman pembuka botol (genus Genlisea), menggunakan bulu yang mengarah ke bawah untuk memaksa mangsa masuk lebih dalam ke perangkap.

tanaman karnivora

Tanaman karnivora tersebar luas tetapi agak jarang. Mereka hampir sepenuhnya terbatas pada habitat seperti rawa , di mana nutrisi tanah sangat terbatas, di mana sinar matahari dan air tersedia. Hanya di bawah kondisi ekstrim seperti itu yang disukai karnivora sampai pada tingkat yang membuat adaptasi menguntungkan.

Tanaman karnivora mencerna mangsa mereka melalui proses pemecahan kimia analog dengan menggunakan enzim atau bakteri. Produk akhir, terutama senyawa nitrogen dan garam, diserap oleh tanaman untuk memungkinkan kelangsungan hidup mereka di bawah kondisi lingkungan yang sulit. Kebanyakan spesies karnivora adalah tanaman hijau yang memproduksi makanan melalui fotosintesis dari bahan baku sinar matahari, air, dan karbon dioksida dengan adanya klorofil.

Tanaman karnivora, tumbuh di tanah dengan  nitrat dan kalsium tingkat hampir tak terukur. Tanaman membutuhkan nitrogen untuk sintesis protein, kalsium untuk pengerasan dinding sel, fosfat untuk sintesis asam nukleat , dan zat besi untuk sintesis klorofil . Tanah sering terendam air, yang mendukung produksi ion beracun seperti amonium , dan pHnya asam denang nilai 4 sampai 5.

Budidaya Tanaman Karnivora

Perangkap lalat Venus masih yang paling sering tumbuh, biasanya tersedia di kolektor tanaman atau komunitas tanaman, kadang-kadang ditawarkan bersama varietas lain yang mudah tumbuh. Pembibitan yang mengkhususkan diri dalam menumbuhkan tanaman karnivora secara eksklusif juga ada, varietas tanaman karnivora yang lebih jarang atau menuntut dapat diperoleh dari pembibitan spesialis.

Tanaman karnivora memiliki persyaratan budidaya yang berbeda dalam hal sinar matahari, kelembaban, kelembaban tanah, dan lainnya.  Kebanyakan tanaman karnivora membutuhkan air hujan, atau air yang telah disuling , deionisasi oleh reverse osmosis , atau diasamkan hingga sekitar pH 6.5 menggunakan asam sulfat . Keran air minum mengandung mineral (terutama garam kalsium ) yang akan dengan cepat membangun dan membunuh tanaman. Hal ini karena sebagian besar tanaman karnivora telah berevolusi di tanah yang miskin nutrisi,  dan asam. Oleh karena itu mereka sangat sensitif terhadap nutrisi tanah yang berlebihan. Karena sebagian besar tanaman ini ditemukan di rawa, hampir semuanya sangat tidak toleran terhadap pengeringan.

tanaman karnivora

Tanaman karnivora luar ruangan umumnya menangkap lebih dari cukup serangga sesuai dengan kebutuhannya. Serangga dapat diumpankan ke tanaman dengan tangan untuk melengkapi makanan mereka; namun, tanaman karnivora umumnya tidak mampu mencerna makanan non-serangga yang berukuran besar, dan hanya akan membusuk. Hal ini dapat menyebabkan bagian jebakan, atau bahkan seluruh tanaman mati.

Kebanyakan tanaman karnivora membutuhkan cahaya terang, dan sebagian besar akan terlihat lebih baik di bawah kondisi tersebut karena ini mendorong mereka untuk mensintesis pigmen antosianin merah dan ungu. Nepenthes dan Pinguicula akan menjadi lebih baik dari sinar matahari penuh, tetapi sebagian besar spesies lainnya senang di bawah sinar matahari langsung.

Tanaman karnivora membutuhkan tanah yang miskin nutrisi yang sesuai. Kebanyakan menghargai campuran 3 : 1 gambut Sphagnum dengan pasir hortikultura (sabut kelapa dapat digunakan sebagai subtitusi). Nepenthes akan tumbuh di media kompos anggrek atau media sphagnum moss murni.

Contoh Tanaman Karnivora

Sarracenia

Sarracenia, atau tanaman Pitcher Amerika Utara, adalah Genus tanaman karnivora yang berasal dari pesisir timur, dan selatan Kanada timur. Sebagian besar spesies hanya ditemukan di negara-negara bagian tenggara. Daun tanaman telah berevolusi menjadi corong, dengan tudung seperti struktur tumbuh di atas pembukaan untuk mencegah air hujan dari mencemari cairan pencernaan.

tanaman karnivora

Serangga akan tertarik oleh warna, bau, dan sekresi nektar di bibir kendi. Pijakan yang licin, dibantu zat yang mengikat nektar, menyebabkan serangga jatuh ke dalam. Serangga akan mati dan dicerna oleh protease dan enzim lain.

Nepenthes

Nepenthes, tanaman pitcher tropis atau cangkir monyet, adalah genus lain dari tanaman karnivora dengan perangkap. Ada sekitar 130 spesies yang tersebar luas, dan dapat ditemukan di Cina, Malaysia, Indonesia, Filipina, Madagaskar, Seychelles, Australia, India, Kalimantan dan Sumatra. Julukan “cangkir monyet” karena monyet sering minum air hujan dari tanaman tersebut.

tanaman karnivora

Sebagian besar spesies Nepenthes adalah tanaman merambat tinggi (10-15 m), dengan sistem akar dangkal. Dari batang, sering terlihat pedang seperti daun tumbuh, dengan sulur (sering digunakan untuk memanjat) menonjol dari ujung daun.

Perangkap mengandung cairan, diproduksi oleh tanaman, yang mungkin berair atau asin dan digunakan untuk menenggelamkan dan mencerna serangga. Bagian bawah cangkir mengandung kelenjar yang menyerap dan mendistribusikan nutrisi. Kebanyakan tanaman ini berukuran kecil dan cenderung hanya menjebak serangga. Tetapi, beberapa spesies yang lebih besar, seperti Nepenthes Rafflesiana dan Nepenthes Rajah, telah didokumentasikan menangkap mamalia kecil seperti tikus.

Venus flytrap

Dionaea Muscipula, lebih dikenal sebagai Venus flytrap, adalah tanaman karnivora yang paling terkenal.  Tanaman ini memakan serangga dan arakhnida. Venus flytrap adalah tanaman kecil yang memiliki 4-7 daun yang tumbuh dari batang bawah tanah pendek. Bilah daun terbagi menjadi dua: daun yang datar, panjang, berbentuk hati,  dan sepasang lobus terminal, bergantung pada pelepah, membentuk perangkap. Permukaan bagian dalam lobus ini mengandung pigmen merah dan ujung-ujungnya mengeluarkan lendir.

tanaman karnivora

Lobus-lobus ini menunjukkan gerakan cepat menutup ketika rambut sensorik khusus dirangsang. Tanaman ini sangat maju sehingga dapat membedakan antara stimulus langsung dan stimulus non-hidup. Lobus snap tertutup sekitar 0,1 detik. Mereka dikelilingi oleh tonjolan atau silia seperti duri kaku, yang bersatu dan mencegah mangsa besar melarikan diri. Setelah mangsa tidak dapat melarikan diri dan permukaan bagian dalam lobus terus menerus dirangsang, ujung-ujung lobus tumbuh atau bergabung bersama. Kemudian menyegel perangkap dan menciptakan “perut” tertutup di mana pencernaan dan penyerapan dapat terjadi.