Pachypodium, Madagaskar Palm

Pachypodium telah lama dikenal oleh pecinta tanaman di dunia. Di Indonesia, mulai dikenal pada tahun 90-an, namun hanya beberapa jenis saja yang saat itu popular. Jenis-jenis yang telah dikenal antara lain P. Lamerei dan P. Geayii. Pada awal tahun 2007 tanaman ini kembali mulai digemari oleh para pecinta tanaman hias.

Pachypodium adalah genus kecil dari 25 spesies semak caudiciform dan pohon, sebagian besar dari Madagaskar dengan 5 spesies dari Afrika Selatan. Mereka umumnya tumbuh pada singkapan berbatu dan bukit terjal di mana kondisi iklim mikro dapat diffferent dari dataran sekitarnya.

Tanaman ini sering dikenal juga dengan sebutan Madagaskar Palm, sebutan ini karena tanaman pachypodium khususnya Lamerei yang berasal dari Madagaskar bentuknya akan menyerupai pohon palm setelah tumbuh dewasa. Namun P. Lamerii memiliki duri-duri tajam disekujur tubuhnya.

Mereka memiliki batang bercabang (jika ada) berbentuk botol yang sangat spined dan diakhiri oleh roset daun panjang, meskipun beberapa spesies memiliki batang rata kompak. Sementara duri mungkin adaptasi pelindung terhadap herbivora, mereka juga membantu tanaman untuk bertahan hidup dalam lingkungan yang gersang dengan kondensasi air dari kabut dan embun.

Pemerintah Afrika Selatan mulai bulan Februari 2008 melarang ekspor tanaman yang tergolong langka termasuk salah satunya adalah pachypodium. Afrika Selatan merupakan negara asal dari tanaman tersebut selain Madagaskar. Jenis-jenis langka yang masuk ke dalam Apendiks 1 CITES (Convention on International Trade in Endangered Species) per 1 Juni 2013 antara lain P. ambongense, P. baronii, dan P. decaryii. Sedangkan yang masuk dalam Apendiks 2 yaitu P. brevicaule dan P. Namaquanum.

Perlarangan tersebut tidak hanya berlaku untuk tanaman pachypodium dewasa tetapi juga untuk biji. Pemerintah Afrika Selatan menerapkan peraturan tersebut karena kekhawatiran akan punahnya tanaman-tanaman endemik. Pelarangan tersebut menyebabkan makin langkanya beberapa jenis tanaman ini di pasaran tanaman hias. Hal ini turut mendorong naiknya harga tanaman ini, terutama jenis-jenis yang tergolong langka seperti brevicaule dan namaquanum.

Bunga pachypodium

Untuk membedakan jenis Pachypodium, cara yg paling mudah adalah melihat warna, ukuran dan bentuk bunganya.
Namun memang tidak semua Pachy mudah/cepat berbunga, untuk beberapa jenis butuh waktu bertahun-tahun untuk pertama kali berbunga.

Pachypodium memiliki beragam warna bunga, antara lain: merah, putih, ungu, kuning, pink. Warna bunganya lebih beragam dibanding adenium. Beberapa spesies tanaman ini memiliki warna bunga kuning yang sulit ditemukan pada adenium, walaupun saat ini terdapat hybrid adenium yang berwarna kuning.

Sampai sekarang jenis asal budidaya- hibrida- masih terhitung jari. Contohnya, namaquanum aridland-silangan P. namaquanum x P. succulentum. Jenis lain: densicaule yang merupakan silangan dari densiflorum x brevicaule, dan densiflorum x bicolor lebih sulit lagi dicari. Di Indonesia hanya beberapa orang saja yang mengoleksi jenis-jenis tersebut.

Karakteristik Pachypodium

Karakteristik ini berarti bahwa tanaman ini menggunakan daun untuk mengakuisisi kebutuhan yang diperlukan mereka untuk air dan karbon dioksida dengan cepat. Jadi mereka memperoleh kebutuhan gizi mereka terutama selama musim hujan yang mungkin tiba-tiba dan keras di musim hangat. Hal ini diperlukan bagi mereka karena musim tanam cukup singkat dalam lingkungan alam mereka.

The Pachypodium  memiliki akar berserat besar yang menyerap kelembaban yang sangat cepat karena mereka perlu untuk mengambil keuntungan dari tiba-tiba (tapi sangat jarang) hujan baik di habitat alami mereka. Sebaliknya, sebagian besar lainnya tanaman sukulen memiliki akar jauh lebih halus.

The Pachypodium  memiliki kulit tebal dan mengkilap yang memungkinkan bagi mereka untuk mencerminkan sinar matahari yang kuat dan untuk melindungi diri dari kekeringan selama periode panjang kekeringan.

Pemeliharaan Pachypodium

Tiga parameter cahaya, suhu dan penyiraman terkait erat: Anda tidak harus mengubah satu tanpa dua lainnya. Oleh karena itu penting untuk dicatat bahwa keseimbangan tiga parameter ini menentukan kesehatan yang baik atau buruk dari pabrik mereka.

  • Perlu banyak cahaya karena mereka awalnya tumbuh di bawah sinar matahari penuh di negara-negara tropis. Sinar matahari langsung tidak mutlak diperlukan, tetapi sinar matahari tidak harus terlindung oleh perlindungan pemandangan alam (atau buatan). Sebuah Pachypodium dengan kurangnya cahaya akan layu, cabang-cabangnya akan lemah  dan daun akan terlalu besar dan lembut.
  • Suhu yang diperlukan bisa sangat tinggi, seperti pada habitat di Madagaskar dan Afrika Selatan di musim panas. Suhu minimum jauh lebih penting untuk tumbuh Pachypodium. Untuk sebagian besar jenis Pachypodium suhu minimum adalah sekitar 55 ° F (13 ° C), tapi itu sangat tergantung pada kelembaban substrat.
  • Pada fase pertumbuhan Pachypodium  memerlukan banyak air . Faktanya adalah bahwa lingkungan iklim mendorong mereka untuk menyimpan air sebanyak mungkin dalam waktu yang singkat. Saat musim hujan bisa sangat singkat, tanaman harus cepat menimbun cadangan mereka.

Related Post