Menanam Bunga Gloxinia, Bunga Beludru

Tumbuhan Gloxinia, atau Bunga Gloxinia, adalah varietas satu spesies, Sinningia speciosa, yang berasal dari Brasil. Sebagian besar spesies tanaman ini berasal dari wilayah pegunungan Andes, Amerika Selatan. Tetapi khusus untuk spesies Gloxinia perennis, Anda dapat menemukannya tumbuh di Amerika Tengah dan India Barat. Bagaimana menanam bunga gloxinia?

Nama Gloxinia diberikan untuk menghormati Benjamin Peter Gloxin, seorang penulis botani Prancis yang bekerja pada akhir abad kedelapan belas. Nama genus menghormati Wilhelm Sinning, kepala tukang kebun di Universitas Bonn pada pertengahan abad ke-19.

Bunga Gloxinia memiliki ukuran yang cukup besar, permukaannya halus seperti beludru, dan bentuknya kerucut seperti bel. Mekar bervariasi dalam warna dari merah, merah tua, ungu dan putih dan berbagai kombinasi warna tersebut. Beberapa bentuk, yang disebut tigrina gloxinias, memiliki bunga yang terlihat berbintik-bintik atau berurat halus dalam warna-warna ini di latar belakang putih, dan yang lain memiliki pinggiran yang berjumbai, disentuh dengan warna putih.

Gloxinias dapat ditanam dari biji, stek atau umbi pada akhir musim dingin/awal musim semi, tetapi mereka adalah tanaman rewel, membutuhkan perawatan dan perhatian yang tepat untuk tumbuh dan berkembang. Umbi akan bertahan hidup dari tahun ke tahun tetapi tidak boleh disimpan lebih dari 2 atau 3 tahun karena tanaman tua cenderung kehilangan kekuatannya.

Tanaman gloxinia paling baik ditanam di dataran tinggi yang memiliki ketinggian lebih dari 500 m di atas permukaan laut. Suhu optimal adalah 17-20 derajat celsius. Tanaman yang tumbuh di bawah suhu ideal menyebabkan daun melengkung ke bawah. Sementara sinar matahari dibutuhkan untuk mendukung pembungaan yang baik sekitar 150-200 lux. Cahaya yang berlebihan dapat menyebabkan tanaman terbakar. Tetapi jika tanaman kekurangan cahaya, posturnya akan meningkat.

Benih Bunga Gloxinia

Cara memperbanyak gloxinia umumnya dilakukan melalui umbi akar dan memotong daun. Perbanyakan dengan memotong daun akan menghasilkan biji yang memiliki kultivar yang sama. Setelah Anda berhasil mendapatkan umbi gloxinia, benih ditaburkan menggunakan media yang terdiri dari campuran tanah, pasir, dan pupuk kandang dengan perbandingan 1: 2: 1. Pembibitan ini paling baik dilakukan pada akhir Februari.

Pengolahan Tanah

Bibit Gloxinia harus ditanam di tanah yang tertutup atau diberi naungan yang cukup mengingat tanaman ini sangat rentan busuk jika disiram oleh air hujan. Tanah yang akan digunakan untuk menanam bunga gloxinia harus diperoleh terlebih dahulu. Metode ini adalah cangkul tanah sedalam 20-30 cm untuk membuat struktur menjadi longgar dan rapuh. Kemudian tambahkan pupuk untuk meningkatkan kesuburan tanah.

Setelah itu, buat beberapa tempat tidur di lapangan. Jarak yang digunakan biasanya 20 x 20 cm atau 30 x 30 cm. Meskipun tanaman yang dihasilkan dari jarak 20 x 20 cm lebih kecil, pada dasarnya secara ekonomis lebih menguntungkan. Tanah juga harus dilengkapi dengan sistem drainase yang baik untuk mencegah genangan air.

Bunga Gloxinia

Menanam Bunga Gloxinia

Bibit Gloxinia yang sudah memiliki setidaknya 2 daun siap dipindahkan dari persemaian ke area penanaman. Waktu terbaik untuk menanam bunga gloxinia adalah pagi atau sore hari. Setiap lubang tanam dapat diisi dengan satu bibit bunga gloxinia. Pastikan benih ditanam dalam posisi tegak. Tutup kembali lubang tanam menggunakan lapisan atas tanah dan padukan ujungnya.

Merawat Bunga Gloxinia

Perawatan tanaman gloxinia meliputi penanaman kembali, penyiraman, pemberantasan gulma, dan pemupukan. Penanaman dilakukan pada periode tanam awal sampai tanaman berumur 2 minggu. Metodenya adalah mengganti benih yang tidak mampu beradaptasi dengan benih baru. Padahal penyiraman harus dilakukan dengan hati-hati dengan sistem irigasi mat. Jangan biarkan air di atas daun tanaman karena akan menyebabkan daun membusuk. Setiap dua minggu, Anda perlu membersihkan lahan dari tanaman yang mengganggu.

Pemupukan yang tepat akan menghasilkan daun hijau kebiruan. Gunakan osmocote (14-14-14) atau dekastar dengan dosis 6 kg / m3 jika diterapkan tanpa menggunakan pupuk cair. Sedangkan jika menggunakan pupuk cair dapat diberikan unsur tambahan N sebanyak 150 ppm. Untuk mencegah tanaman tumbuh terlalu tinggi, gunakan ZPT seperti ALAR. Hati-hati saat memberikan ZPT dan jangan pernah melakukannya setelah kuncup bunga terbentuk.

Bunga Gloxinia

Pengendalian hama

Mayoritas hama untuk tanaman bunga gloxinia terasa dari kutu daun, tungau, dan trip. Beberapa tanaman juga sering diserang hama stroberi. Untuk mengendalikan serangan hama, insektisida dapat digunakan, termasuk asfat, dhitio, dan endosulfan untuk mengobati kutu daun. Insektisida termasuk dicofol, vapona, pegassus, dan agrimex untuk mengendalikan tungau. Sementara serangan trip dapat diatasi dengan dithio, vapona, pegassus, dan agrimex. Dan kontrol kumbang stroberi dapat dilakukan dengan menggunakan asetat.

Mekarnya Bunga Gloxinia

Tanaman gloxinia akan menghasilkan bunga yang sangat indah setelah 4-5 bulan transfer ke area penanaman. Jadi jika Anda menanam umbi pada akhir Februari, maka tanaman itu dalam kondisi yang siap untuk dijual saat memasuki Agustus. Demikian juga, gloxinia yang disimpan dalam pot akan berbunga dalam waktu 12-20 minggu setelah tanam tergantung pada waktu penanaman di setiap tahun. Bunga Gloxinia dipanen dengan memasukkan bagian batangnya. Beberapa petani bahkan memanen bunga ini sampai ke akar tanaman.

Baca Juga Ya Gaess...

Tanaman Air Untuk Aquarium
views 147
Ada tiga kategori tanaman untuk aquarium: Foreground, Midground, dan Background. Setiap jenis membutuhkan berbagai jenis cahaya, dan ada beberap...
Floriografi, Berjuta Makna dan Arti Bunga
views 9
Disebut floriografi atau bahasa bunga, beberapa bunga telah mendapatkan makna simbolis yang unik sejak abad pertengahan meskipun penggunaan kosa kata...