Enceng Gondok, Tanaman Air

Tanaman Eceng gondok adalah tanaman akuatik yang mengambang bebas. Diyakini bahwa mereka adalah tanaman asli Amerika Selatan yang beriklim tropis dan subtropis. Tanaman enceng gondok ini diketahui tumbuh di atas permukaan air hingga ketinggian sekitar 1 meter.

Daunnya bulat telur, lebar dan mengkilap berukuran 10-20 cm dan melayang di atas permukaan air. Daunnya dikarakteristikkan dengan tangkai panjang, sepon, dan bulat. Akarnya berwarna ungu kehitaman, berbulu dan bebas menggantung. Tangkai tegak mendukung lonjakan tunggal 8-15 bunga yang menarik sebagian besar berwarna merah muda sampai lavender yang diwarnai dengan enam kelopak.

Ini adalah salah satu tanaman yang dikenal dengan pertumbuhan tercepat. Enceng gondok bereproduksi dengan cara stolon yang akhirnya menimbulkan tanaman anakan. Tanaman ini juga menghasilkan biji yang dapat bertahan hingga tiga puluh tahun. Tanaman ini tumbuh sangat cepat dan mampu menggandakan populasinya dalam waktu sekitar dua minggu.

Kadang-kadang mereka juga membingungkan banyak orang karena mereka menyerupai tanaman yang tumbuh di ladang. Mereka telah menyebar secara luas di seluruh Amerika Utara, Asia, Australia dan Afrika. Mereka dapat ditemukan di daerah perairan besar seperti di daerah Backwaters Kerala di India.

Di banyak daerah enceng gondok adalah spesies invasif berbahaya. Mereka pertama kali diperkenalkan ke Amerika Utara pada tahun 1884 dan menurut perkiraan 50 kilogram eceng gondok air menyumbat saluran air di Florida. Ketika dibiarkan tidak terkendali akhirnya berdampak pada aliran air, menghalangi sinar matahari dari mencapai tanaman air asli, dan kelaparan air oksigen, sering membunuh ikan. Tumbuhan ini juga memberi ruang bagi nyamuk, vektor penyakit klasik, dan spesies siput yang diketahui menampung cacing pipih parasit yang menyebabkan schistosomiasis.

Tanaman ini memiliki kandungan nitrogen yang tinggi sehingga dapat digunakan sebagai substrat untuk produksi biogas. Ini dapat dengan mudah mengumpulkan racun sehingga tanaman rentan terkontaminasi ketika digunakan sebagai pakan.

bunga enceng gondok
Tanaman Enceng Gondok

Manfaat Enceng Gondok

Studi menunjukkan bahwa mereka dapat digunakan sebagai pakan ternak serta untuk produksi biogas. Baru-baru ini mereka dipekerjakan dalam pengolahan air limbah serta dalam memeriksa tingkat polusi. Bagian-bagian tanaman juga digunakan dalam produksi kerajinan tradisional di Asia Tenggara. Di Bangladesh petani sudah mulai memproduksi pupuk dengan menggunakan eceng gondok.

Eceng gondok juga diketahui mempengaruhi badan air yang digunakan manusia untuk melakukan aktivitas normal mereka. Karena praktik kimia dan mekanis yang digunakan untuk mengeluarkan tanaman ini dari badan air sangat mahal dan para peneliti tidak efektif telah mulai menggunakan agen biokontrol untuk melawannya. Praktek ini dimulai pada tahun 1970-an ketika para peneliti USDA melepaskan tiga spesies kumbang untuk mencari makan dari eceng gondok ke Amerika Serikat. Meskipun tingkat keberhasilannya lambat tetapi kumbang ini telah dirilis di 20 negara yang berbeda.

Eceng gondok juga dapat mentolerir logam berat tingkat tinggi seperti Cd, Cr, Co, Ni, Pb dan Hg sehingga dapat digunakan untuk biocleaning air limbah industri. Eichhornia crassipes juga dapat menghilangkan racun lain, seperti sianida, yang bermanfaat bagi lingkungan di daerah yang telah mengalami operasi penambangan emas.