Ciri Tanaman Sikas

Sikas adalah tanaman kayu yang telah ada selama 125 juta tahun. Menurut Thomas Ombrello, Ph.D. dari Departemen Biologi Universitas Union County, ahli botani kadang-kadang menyebut tanaman primitif ini sebagai fosil hidup. Tanaman Sikas, yang tumbuh di daerah tropis dan subtropis, menyerupai pohon palem. Pohon sagu adalah tanakam sikas terkenal yang tumbuh di pekarangan dan lanskap. Kebanyakan sikas, kecuali untuk pohon sagu, sulit diperoleh karena mereka hanya memperbanyak dengan biji dan siap untuk transplantasi hanya setelah lima tahun.

Daun Tanaman Sikas

Daun sikas, yang menyerupai daun palem, tumbuh hingga 7 kaki panjang dan muncul dalam bentuk spiral di sekitar batang. Tidak seperti daun kelapa, daun Sikas terbuka dari koil yang rapat dan dapat hidup selama empat tahun. Setelah daun mati, pangkalan daun mengering dan membentuk pelindung di batangnya. Daun majemuk tebal yang tumbuh secara berkelompok muncul dalam kelompok dua hingga 25 dan matang sekaligus dalam waktu sekitar tiga minggu. Sikas sangat toleran terhadap kekeringan karena daunnya menyimpan air.

Akar Sikas

Akar Sikas memiliki hubungan yang saling menguntungkan dengan ganggang hijau biru. Taproot besar mengirimkan akar sekunder yang menyerupai karang. Akar koralloid ini membentuk nodul di mana ganggang hijau biru tumbuh. Akar Sikas tumbuh keluar dari tanah, dan ganggang hijau biru memperbaiki nitrogen dari udara. Sikas menggunakan nitrogen, dan ganggang hijau biru memiliki habitat yang aman.

Tanaman Sikas
Ciri Tanaman Sikas

Biji Sikas

Tanaman Sikas adalah gymnospermae, yang berarti mereka tidak menghasilkan biji dalam buah terlampir. Sikas menghasilkan kerucut jantan dan betina yang mirip dengan kerucut pohon pinus dan tumbuhan runjung lainnya. Kerucut betina dapat tumbuh hingga beberapa meter dan menghasilkan biji merah, kuning atau ungu besar. Saat kerucut matang dan mengungkapkan biji, warna-warna cerah menarik burung dan satwa liar lainnya. Hewan-hewan menyebarkan benih setelah mereka memakan penutup berdaging berwarna-warni.

Batang Tanaman Sikas

Batang Sikas tumbuh dari akar tunggang. Ombrello dari Union County College mencatat bahwa sulit membedakan batang dari akar tunggang. Batangnya tebal dan berserat dan bisa menyerupai batang pohon. Batang Sikas, yang menyimpan pati, adalah sumber makanan bagi sebagian orang. Seminole Penduduk Asli Amerika di Florida menggunakan pati dari Sikas asli, Zamia floridana, sebagai pengganti tepung.